Tugas ke-4 Bahasa Inggris Bisnis 2: How I Chose My Major, dosen: Herlina Lindaria Simanjuntak

How I Chose Management As My Major

As far as we know, economy always plays a big part in our lives. From something as small as buying snacks in convenience store to satisfy our hunger, to something big like how we invest in company stocks to give us more wealth. All of it because it is related to our survival as a human being on this earth. It help us survive by giving necessary knowledge, so we can do something that add profit to our financial situation. It inspired me to take management as my major, but it’s not enough.

At that time I was still confused between pursuing my personal interest or to choose management. Then, and even now, I’m interested in learning more about visual communication design (DKV). Since I was 5 years old, I love to draw and reading comics. Japanese comic like Doraemon or Dragon Ball are the ones that I read back then. Comic gives you 2 things, the story and the drawing, and that’s why it is always feel fun when I read comic. Doraemon for example, always came up with funny, magical, and sometime touching story in each chapter. And the story always accompanied by cute and interesting drawing from the creator. It creates a really fun and memorable experience that enough to give me an idea pursuing a major related to visual knowledge.

In the end, I have to choose between those two completely different major to continue my study. Aside from my personal interest, I have to think about my parents wish too. They hope I pursue something that made me easier to make a living for later. They said that I should take something like Economics for that. Being a logical person, I also agree with their suggestion. If you try to look in every company, there must be a job vacancy for management graduate. It is really helpful for graduate to have that degree.

After doing some serious thinking, I have finally decided. I was thinking, if I have money later (after I had a job), it will be easier to pursue my personal interest. Not to forget that I still have to survive on my own first and following my parents wish. Therefore, I finally decide to take management as my major.

Tugas ke-1 Etika Bisnis, dosen: Rina Sugiarti

Tugas ke-1 Etika Bisnis, dosen: Rina Sugiarti

Nama  : Fariz Gibran

Kelas    : 3EA21

NPM    : 1A213866

 

ETIKA BISNIS DALAM DUNIA INTERNASIONAL

 

 

BAB I

PENDAHULUAN

 

Latar Belakang

Moral merupakan sesuatu yang mendorong orang untuk melakukan kebaikan, sedangkan etika bertindak sebagai rambu-rambu yang membatasi kelakuan secara rela dari semua anggota suatu kelompok. Dunia bisnis penuh moral nantinya mampu untuk mengembangkan etika yang menjamin kegiatan bisnis menjadi seimbang, selaras, dan serasi.

 

Etika sebagai pembatas dalam kelompok masyarakat nantinya mampu untuk membimbing dan mengingatkan anggotanya kepada suatu tindakan yang terpuji (good conduct) yang harus selalu dipatuhi dan dilaksanakan. Etika di dalam bisnis dunia internasional sudah tentu harus disepakati oleh orang-orang yang berada dalam kelompok bisnis serta kelompok terkait lainnya.

 

Dengan fasilitas transportasi dan komunikasi yang kita miliki sekarang, bisnis internasional semakin bertambah penting. Berulang kali dapat kita dengar bahwa kita hidup dalam era globalisasi ekonomi sekarang: kegiatan ekonomi yang mencakup seluruh dunia, sehingga hampir semua negara tercantum dalam “pasar”. Sebagaimana yang kita mengerti dan rasakan akibat pasang surutnya pasar ekonomi. Globalisasi ekonomi akan memberikan efek positif maupun negatif.

 

Salah satu efek positifnya adalah memberikan aspek etis yang baru. Tidaklah heran jika tahun-tahun terakhir ini kita diberi perhatian khusus kepada aspek-aspek tersebut dalam bisnis internasional.

 

Bila kita mencoba mengartikannya, etika bisnis bisa sebagai suatu aturan main yang tidak mengikat, karena bukan hukum. Oleh karenanya, dalam praktik bisnis sehari-hari, etika bisnis dapat menjadi pembatas bagi aktivitas yang dijalankan. Keberadaan usaha pada dasarnya adalah untuk memenuhi kebutuhan masyarakat. Di sisi itulah etika bisnis terasa sangat penting mengingat dunia usaha tidak lepas dari bermacam elemen lainnya.

 

 

BAB II

PEMBAHASAN

 

  1. Norma-norma Moral Yang Umum Pada Taraf Internasional

 

Salah satu masalah besar yang sudah lama disoroti serta didiskusikan dalam etika adalah relatif atau tidaknya norma-norma moral. Saya berpendapat bahwa pandangan yang menganggap norma-norma moral itu diperlukan. Namun bukan berarti norma-norma moral bersifat absolut atau tidak mutlak. Masalah teoritis yang kompleks ini kembali pada taraf praktis dalam etika bisnis internasional. Apa yang harus kita lakukan jika norma di negara lain berbeda dengan norma yang dianut negara kita sendiri? Richard De George membicarakan 3 jawaban atas pertanyaan tersebut. Ada 3 pandangan mengenai masalah tersebut:

 

  1. Menyesuaikan Diri

Sikap ini tepat sekali ditunjukkan oleh peribahasa “Kalau di Roma, bertindaklah sebagaimana dilakukan orang Roma”. Yang artinya, perusahaan harus mengikuti norma dan aturan moral yang berlaku di negara lain. Peribahasa tersebut kurang lebih sama dengan “Dimana bumi dipijak, disana langit dijunjung”.

 

Norma-norma moral yang penting kurang lebih berlaku sama di seluruh dunia. Namun, norma non-moral untuk perilaku manusia bisa berbeda di berbagai tempat. Itulah arti dari pandangan ini. Misalnya, norma sopan santun tidaklah sama di semua tempat. Bisa jadi di satu tempat dianggap sopan dan di tempat lain dianggap tidak, sendawa atau menyeruput ketika makan mie contohnya.

 

  1. Regorisme Moral

Pandangan ini memilih arah terbalik, karena ingin mempertahankan kemurnian etika yang sama seperti di negerinya sendiri. Mereka mengatakan bahwa perusahaan yang cabangnya di luar negeri, hanya boleh melakukan apa yang boleh dilakukan di negaranya sendiri dan justru tidak boleh menyesuaikan diri dengan norma etis yang berbeda di tempat lain. Mereka berpendapat bahwa apa yang dianggap baik di negerinya sendiri, tidak mungkin menjadi kurang baik di tempat lain.

 

Kebenaran yang dapat ditemukan dalam pandangan regorisme moral ini adalah bahwa kita harus konsisten dalam perilaku moral kita. Norma etis memang kebanyakan bersifat umum. Yang buruk di satu tempat tidak mungkin menjadi baik dan terpuji di tempat di tempat lain. Namun para penganut regorisme moral kurang memperhatikan bahwa situasi yang berbeda turut mempengaruhi keputusan etis.

 

  1. Imoralisme Naif

Menurut pandangan ini dalam bisnis internasional tidak perlu kita berpegang pada norma-norma etika. Kita hanya harus memenuhi ketentuan-ketentuan hukum (dan itupun hanya sejauh ketentuan itu ditegakkan di negara bersangkutan). Akan tetapi selain itu, kita tidak perlu terikat pada norma-norma moral. Justru jika perusahaan terlalu memperhatikan etika, ia akan berada dalam posisi yang merugikan karena daya saingnya terganggu.

 

Kasus : Bisnis dengan Afrika Selatan yang Rasis

 

Dua dari pandangan di atas terbukti tidak dapat dipertahankan argumennya. Kecuali dalam pandangan “menyesuaikan diri”, di mana kita dapat menghargai pentingnya berada dalam situasi lain. Pandangan pertama memaksudkan bahwa situasi yang berbeda memang mempengaruhi kualitas etis suatu perbuatan, tetapi tidak sampai menyingkirkan sifat umum dari norma moral. Pandangan kedua, regorisme moral, terlalu ekstrem dalam menolak pengaruh situasi. Walaupun ada benarnya dengan poin bahwa kita tidak meninggalkan norma moral di rumah dalam bisnis kita di luar negeri.

 

Dalam etika jarang prinsip-prinsip moral mampu diterapkan dengan mutlak, karena kondisi yang sering kali kompleks. Hal ini dapat dilihat pada bisnis internasional dengan Afrika Selatan  yang mempunyai sistem politik didasarkan diskriminasi ras (Apartheid), bahkan sistem Apartheid ini didasarkan atas Undang-undang Afrika Selatan sejak 1948.

 

Kebijakan Apartheid Afrika Selatan menimbulkan kesulitan moral untuk perusahaan asing yang mengadakan bisnis di Afrika Selatan karena mereka wajib mengikuti sistem Apartheid. Dalam mencari jalan keluar dari dilema ini banyak perusahaan Barat memegang pada The Sullivan Principles yang dirumuskan dan dipraktekkan oleh Leon Sullivan. Prinsip-prinsip Sullivan :

  1. Leon Sullivan sebagai General Motors tidak akan menerapkan undang-undang Apartheid.
  2. Menghapus undang-undang Apartheid.

 

 

  1. Masalah “Dumping” dalam Bisnis Internasional

 

Salah satu topik yang jelas termasuk etika bisnis internasional adalah dumping produk, karena praktik kurang etis ini secara khusus berlangsung dalam hubungan dengan negara lain. Dumping di sini adalah menjual sebuah produk dalam kuantitas besar di suatu negara lain, dengan harga di bawah harga pasar dan terkadang malah di bawah biaya produksi. Dapat dimengerti bahwa yang merasa keberatan terhadap praktek dumping ini bukannya para konsumen, melainkan para produsen dari produk yang sama di negara di mana dumping dilakukan. Para konsumen justru merasa beruntung karena dapat membeli produk dengan harga murah. Sedangkan para produsen menderita kerugian, karena tidak sanggup bersaing dengan menawarkan produk semurah itu

 

 

  1. Aspek etis dari Korporasi Multinasional

 

Fenomena yang agak baru di atas panggung bisnis dunia adalah korporasi multinasional, yang juga disebut korporasi transnasional. Yang dimaksudkan dengannya adalah perusahaan yang mempunyai investasi langsung dalam dua negara atau lebih. Jadi, perusahaan yang mempunyai hubungan dagang dengan luar negeri, dengan demikian belum mencapai status korporasi multi nasional (KMN), tetapi perusahaan yang memilki pabrik di beberapa negara termasuk di dalamnya.

Bentuk pengorganisasian KMN bisa berbeda. Biasanya perusahaan di negara lain sekurang-kurangnya untuk sebagian dimiliki oleh warga negara setempat, sedangkan manajemen dan kebijakan bisnis yang umum ditanggung oleh pimpinan perusahaan di negara asalnya. KMN ini untuk pertama kali muncul sekitar tahun 1950-an dan mengalami perkembangan pesat. Contoh KMN seperti Coca-Cola, Johnson & Johnson, General Motors, IBM, Mitsubishi, Toyota, Sony,Unilever yang memiliki kegiatan di seluruh dunia dan menguasai nasib jutaan manusia.

 

Di bawah ini akan dibahas usulan De George tentang norma-norma etis yang terpenting bagi KMN.

 

  1. Korporasi multinasional tidak boleh dengan sengaja mengakibatkan kerugian langsung.

Dengan sengaja mengakibatkan kerugian bagi orang lain selalu merupakan tindakan yang tidak etis. Norma pertama ini mengatakan bahwa suatu tindakan tidak etis, bila KMN dengan tahu dan mau mengakibatkan kerugian bagi negara lain, biarpun tidak dengan sengaja atau langsung. Menurut keadilan kompensatoris mereka wajib memberi ganti rugi.

 

2.Korporasi multinasional harus menghasilkan lebih banyak manfaat daripada kerugian bagi negara dimana mereka beroperasi.

Hampir semua kegiatan manusia mempunyai akibat negatif, bisnis pun tidak tekecuali. Norma kedua ini menuntut secara menyeluruh akibat baik melebihi akibat buruknya. Norma ini tidak membatasi diri pada segi negatif. Tapi lebih ke memerintahkan sesuatu yang positif untuk ditegasakan lagi, bahwa yang positif harus melebihi yang negatif.

 

  1. Dengan kegiatannya korporasi multinasional itu harus memberi kontribusi kepada pembangunan negara dimana dia beroperasi.

KMN harus menyumbangkan juga pada pembangunan negara berkmbang. KMN harus bersedia melakukan alih teknologi dan alih keahlian.

 

  1. Korporasi multinasional harus menghormati HAM dari semua karyawannya.

KMN harus memperhatikan tentang upah dan kondisi kerja di negara berkembang.

 

  1. Sejauh kebudayaan setempat tidak melanggar norma-norma etis, korporasi multinasional harus menghormati kebudayaan lokal itu dan bekerja sama dengannya, bukan menantangnya.

Jika mereka tidak menghormati kebudayaan setempat, KMN akan merugikan negara dimana mereka beroperasi. KMN harus menyesuaikan diri dengan nilai-nilai budaya setempat dan tidak memaksakan nilai-nilainya sendiri.

 

  1. Korporasi multinasional harus membayar pajak yang “fair”

Setiap perusahaan multinasional harus membayar pajak menurut tarif yang telah ditentukan dalam suatu negara. KMN akan mendukung dibuatnya dan dilaksanakannnya peraturan internasional untuk menentukan pembayaran pajak oleh perusahaan-perusahaan internasional.

 

  1. Perusahaan multinasional harus bekerja sama dengan pemerintah setempat dalam mengembangkn dan menegakkan “backgroud institutions” yang tepat

Yang dimaksud “background institutions” adalah lembaga- lembaga yang mengatur serta memperkuat kegiatan ekonomi dan industri suatu negara.

 

  1. Negara yang memiliki mayoritas saham sebuah perusahaan harus memikul tanggung jawab moral atas kegiatan dan kegagalan perusahaan tersebut.

Norma ini mengatakan bahwa tanggung jawab moral harus dipikul oleh pemilik mayoritas saham.

 

  1. Jika suatu korporasi multinasional membangun pabrik yang berisiko tinggi, ia wajib menjaga supaya pabrik itu aman dan dioperasikan dengan aman.

Yang membangun pabrik-pabrik berisiko tinggi juga harus merundingkan prosedur-prosedur keamanan bagi mereka yang akan menjalankan pabrik tersebut. KMN bertanggung jawab untuk membangun pabrik yang aman dan melatih serta membina secara sebaik mungkin mereka yang akan mengoperasikan pabrik itu.

 

  1. Dalam mengalihkan teknologi berisiko tinggi kepada negara berkembang, korporasi multinasional wajib merancang kembali sebuah teknologi demikian rupa, sehingga dapat dipakai dengan aman dalam negara yang belum berpengalaman.

Menurut norma ini prioritas harus diberikan kepada keamanan. Kalau mungkin, teknologi harus dirancang sesuai dengan kebudayaan dan kondisi stempat, sehingga terjamin keamanan optimal.

 

Sepuluh norma tersebut bisa bermanfaat untuk menciptakan suatu kerangka moral bagi kegiatan- kegiatan KMN

 

 

  1. Masalah Korupsi Dalam Taraf Internasional

 

Korupsi dalam bisnis tentu tidak hanya terjadi pada taraf internasional, namun perhatian yang diberikan kepada masalah korupsi dalam literatur etika bisnis terutama diarahkan kepada konteks internasional.

 

Skandal Suap Leockheed

Lockheed adalah produsen pesawat terbang Amerika Serikat yang melakukan suap ke berbagai negara dengan tujuan agar produknya dapat dipasarkan. Kemudian terbukalah kasus ini dan dimuat diberbagai media massa yang menimbulkan reaksi cukup hebat.

Lockheed merasa keberatan dengan Undang-undang anti suap di Amerika. Terdapat dua keberatan yang sering ditemukan yaitu :

  1. Undang-undang ini mempraktikkan semacam imprealisme etis.
  2. Undang-undang ini merugikan bisnis Amerika, karena melemahkan daya saingnya.

 

Mengapa pemakaian uang suap bertentangan dengan etika?

Ada beberapa alasan mengapa mengetahui pemakaian uang suap bertentangan dengan etika.

  1. Praktik suap melanggar etika pasar. Denagan adanya praktik suap, daya pasar dilumpuhkan dan para pesaing yang sedikit pun dapat mempengaruhi proses penjualan.
  2. Bahwa orang yang tidak berhak, mendapat imbalan juga.
  3. Banyak kasus lain di mana uang suap diberikan dalam keadaan kelangkaan. Pembagian barang langka dengan menempuh praktik suap mengakibatkan bahwa barang itu diterima oleh orang yng tidak berhak menerimanya, sedangkan orang lain yang berhak tidak kebagian.
  4. Praktik suap mengundang untuk melakukan perbuatan tidak etis dan ilegal lainnya. Baik perusahaan yang memberi uang suap maupun orang atau instansi yang menerimanya tidak bisa membukukkan uang suap itu seperti mestinya.

 

 

 

 

 

BAB III

KESIMPULAN

 

Dalam dunia bisnis yang semakin mengglobal ini, norma moral dan etika bisnis tetap diperlukan, walaupun bukan hukum yang absolut. Sebab akan membantu dalam kelancaran bisnis itu sendiri.

 

Di masing-masing negara, tergantung norma dan etika setempat, pengusaha harus mampu menempatkan perusahaan mereka sesuai dengan tempatnya. Demikian pula etika yang berlaku di masing-masing tempat tersebut.

Tugas ke-2 Etika Bisnis, dosen: Rina Sugiarti

Tugas ke-2 Etika Bisnis, dosen: Rina Sugiarti

Nama  : Fariz Gibran

Kelas    : 3EA21

NPM    : 1A213866

 

Kasus: United Airline menurun-paksa seorang penumpang

Dikutip dari detik.com pada tanggal 11 April 2017:

“Permintaan maaf yang disampaikan CEO United Airlines akibat kasus usir paksa penumpang ternyata malah membuat amarah netizen makin meledak-ledak.

Kasus ini bermula ketika seorang penumpang pesawat berteriak-teriak kesakitan dengan muka berdarah-darah kala dipaksa turun oleh petugas United Airlines dalam penerbangan 3411.

Kejadian ini pun langsung ramai dipergunjingkan netizen. Videonya pun viral di mana-mana. Sudah lebih dari 10 juta kali netizen menyaksikannya dan akhirnya dimuat di media-media besar.

Tampak dalam video penumpang yang sudah berusia cukup tua itu ditarik paksa dari kursinya oleh petugas keamanan bandara dan diseret di lantai. Seperti ditonton detikINET, Selasa (11/4/2017), penumpang yang lain menatap dengan ngeri sambil ikut berteriak ketakutan.

Setelah viral di dunia maya dan banyak sekali yang melayangkan kecaman, United Airlines lalu menjelaskan duduk perkaranya. Mereka membenarkan seorang penumpang memang dipaksa turun dari pesawat di bandara Chicago O’Hare.

Alasannya penerbangan tersebut kelebihan penumpang karena United harus menerbangkan empat staf-nya sehingga harus ada empat penumpang yang dikorbankan harus turun pesawat. Awalnya, United menawarkan, jika ada empat orang yang mau turun secara sukarela, maka akan diberi kompensasi uang berikut penginapan di hotel.

Tapi tidak ada yang mau, sehingga empat orang tersebut dipilih secara random. Nah, salah satu penumpang yang terpilih tetap menolak turun dengan alasan dia adalah seorang dokter dan perlu merawat pasien di tempat tujuan.

Pihak maskapai lalu memanggil keamanan bandara dan pria itu diturunkan secara paksa bahkan sampai terluka. CEO United Airlines pun sampai harus meminta maaf atas kejadian ini.

Namun permintaan maaf ini justru membuat pihak maskapai semakin dihujani kritik dan membuat amarah para netizen semakin meledak-ledak.

Di AS sendiri, seperti diwartakan USA Today, tindakan United Airlines sebenarnya legal dimana maskapai boleh menjual tiket lebih dari kapasitas asalkan penumpang yang nantinya terdampak diberikan kompensasi. Namun tentu saja tindakan mereka ‘menganiaya’ penumpang itu sangat disesalkan. (rou/rou)”

 

Tanggapan:

Menurut saya, kasus ini bisa terjadi karena ketidaksiapan dari manajemen United Airlines akan berbagai hal, mulai dari pesawat yang kepenuhan penumpang, sampai penurunan penumpang secara paksa dan (tidak sengaja) melukai mereka.

 

Melihat dari peraturan penerbangan di AS, ternyata penumpang bisa diturunkan apabila pesawat kelebihan penumpang (tentunya lewat pemberitahuan lebih dahulu). Baik disadari atau tidak, saat penumpang membeli tiket, mereka secara otomatis sudah menyetujui peraturan tersebut. Namun menurut para ahli penerbangan, waktu tindakan tersebut lah yang aneh. Sebab, biasanya negosiasi antara manajemen dan penumpang terjadi sebelum penumpang naik ke pesawat.

 

Mengenai kepenuhan penumpang, para ahli mengatakan praktik ini sebenarnya biasa terjadi dalam industri penerbangan. Hal itu dikarenakan untuk menghindari penumpang yang tiba-tiba batal naik dan menghindari kerugian akibat ada kursi yang kosong. Maka penurunan penumpang pun bisa dilakukan, asalkan pihak penerbangan menepati beberapa aturan sesuai dengan yang ditetapkan oleh Depatemen Transportasi Amerika Serikat. Di sinilah diperlukan etika bisnis dalam memperlakukan penumpang atau pelanggan.

 

Tertulis di situs Departemen Transportasi AS pada bagian ‘Hak Penumpang’, apabila penumpang diturunkan paksa, pihak penerbangan harus terlebih dahulu memperlihatkan pernyataan tertulis mengenai hal itu, yang dalam hal ini tidak dilakukan oleh pihak penerbangan. Seharusnya terjadi kesepakatan antara penumpang dengan pihak penerbangan mengenai ganti rugi yang didapatkan. Di situs tertulis penumpang berhak mendapatkan ganti rugi sesuai bermacam kondisi. Apabila penerbangan berikutnya dicapai di bawah 1 jam dari waktu tiba penerbangan awal, maka tidak ada kompensasi. Bila dicapai dalam waktu 1 atau 2 jam sesudah waktu tiba awal, perusahaan harus mengganti rugi 200% dari harga tiket saat itu, maksimal $675 AS. Bila lebih dari 2 jam waktu tiba awal, maka 400% ganti ruginya, dengan nilai maksimal $1350 AS.

 

Berdasarkan hal tersebut, jelas bahwa pihak United tidak melakukan pekerjaannya dengan benar dan tidak sesuai etika bisnis. Walaupun yang melukai pihak penumpang dalam kasus ini adalah polisi departemen penerbangan Chicago, namun serangkaian kejadian pada berita di atas dapat dihindari andaikan United telah memproses penurunan penumpang terlebih dahulu sebelum mereka naik pesawat. Atau melalui negosiasi dengan tawaran ganti rugi kepada penumpang, sehingga pihak United dapat menghindari kekerasan yang tidak perlu dengan memanggil polisi. Semoga ke depannya kejadian seperti ini dapat dihindari dan penerbangan tetap berlangsung dengan aman.

 

 

Sumber:

  1. https://inet.detik.com/cyberlife/d-3471182/amarah-netizen-meledak-tolak-maaf-ceo-united
  2. https://www.transportation.gov/airconsumer/fly-rights#Overbooking

 

Tugas ke-2 Bahasa Inggris Bisnis 2: If clause, dosen: Herlina Lindaria Simanjuntak

  1. Kalau sekarang hujan, maka motor saya basah.

If it rained now, my motorcycle would get wet.

 

  1. Seandainya nanti saya lulus, saya akan dapat hadiah.

If I graduate, I will get a present.

 

  1. Kalau saja tadi pagi saya sakit perut, maka saya tidak akan kuliah.

If I had had stomachache this morning, I wouldn’t have gone to class.

 

  1. Seandainya saya burung, saya akan terbang ke langit.

If I were a bird, I would fly to the sky.

 

  1. Jika kita makan apel 1 setiap hari, maka tubuh kita sehat.

If we eat one apple every day, we are healthy.

 

  1. Seandainya saya nanti pulang cepat, saya akan mampir ke rumahmu.

If I come home earlier, I will stop by your house.

 

  1. Jika saja dulu saya belajar dengan rajin, maka 6 bulan lagi saya diwisuda.

If I had studied diligently, I would have graduated in 6 months.

 

  1. Seandainya saya daun, kamu batangnya.

If I were a leaf, you would be the branch.

 

  1. Kalau saya nanti jadi bos, saya akan menikahi kamu.

If I become a boss, I will marry you.

 

  1. Kalau saja tadi pagi hujan besar, Jalan Margonda akan macet.

If it had rained heavily this morning, Margonda avenue would have jammed.

Tugas Bahasa Inggris Bisnis 2: Verb Agreement, dosen: Herlina Lindaria Simanjuntak

Nama: Fariz Gibran

NPM: 1A213866

Kelas: 4EA10

 

Multiple Choice:

1. Nobody __________ the troubles I’ve had.

a. know

b. knows

c. see

d. seen

The answer is B.

 

2. _____ the news on at six or seven?

a. What

b. Why

c. Is

d. Are

The answer is C.

 

3. Benito __________ know the answer.

a. Does

b. Doesn’t

c. Was

d. Isn’t

The answer is B.

 

4. Every one of these books _____ fiction.

a. Is

b. Are

c. Was

d. Were

The answer is A.

 

5. The International Club, as well as the Choral Society and the Rowing Club, __________ to submit a new constitution.

a. Need

b. Needs

c. Are

d. Had to

The answer is B.

 

6. The price of those jeans _____ reasonable.

a. Must

b. Likes

c. Are

d. Is

The answer is D.

 

7. Ten tons _____ a heavy load.

a. Much

b. Many

c. Are

d. Is

The answer is D.

 

8. Not only the students but also their instructor ________ been called to the principal’s office.

a. Are

b. Is

c. Has

d. Have

The answer is C.

 

9. The students and instructors each ________for a new facility by next year.

a. Hope

b. Hopes

c. Hoped

d. Hopefully

The answer is A.

 

10. Four years _______ a long time to spend away from your friends and family.

a. Are

b. Is

c. Just

d. Kind of

The answer is B.

 

Error Analysis:

11. Mardi is the only one of those students who have lived up to the potential described in the yearbook. (Harusnya ‘has’ karena ‘the only one’ di sini adalah singular.)

 

12. The Student Committee, as well as the Choir Club, need to set up a place for choir event next month. (Harusnya ‘need’. Subjeknya, ‘The Student Committee’ adalah singular. ‘as well as’ di sini tidak mempengaruhi seperti kata ‘and’.)

 

13. One of my friends are an extra on My Trip My Adventure this week. (Harusnya ‘is’. Subjeknya di sini adalah ‘one’ yang berarti singular.)

 

14. Lontong and vegetables, my favorite dish, remind me of my native Indonesia. (Harusnya ‘reminds’. Sebab ‘Lontong and vegetables’ adalah satu judul masakan, karenanya harus memakai verb untuk singular.)

 

15. A large number of voters still votes along straight-party lines. (Harusnya ‘vote’. The voters di sini adalah kuncinya, yang berarti plural.)

 

16. Politics are sometimes a dirty business. (Harusnya ‘is’. Sebab ‘Politics’ di sini adalah satu hal sendiri, sehingga singular.)

 

17. To an outsider, the economics of this country seems to be in disarray. (Harusnya ‘seem’. Dalam kasus ini ‘Economics’ berarti berbagai aspek tentang finansial negara ini, sehingga kita butuh plural verb.)

 

18. Each and every student and instructor in this building hopes for a new facility by next year. (Harusnya ‘hope’. Ketika ‘each’ atau ‘every’ ada setelah subjek, maka plural verb menjadi pantas.)

 

19. One of the books have been missing. (Harusnya ‘has’. Karena subjeknya adalah ‘one’, maka singular.)

 

20. Gold, as well as platinum, have recently risen in price. (Harusnya ‘has’. ‘as well as’ di sini tidak mempengaruhi subjek singular-nya, yakni ‘gold’.)

 

21. George and Tamara doesn’t want to see that movie. (Harusnya ‘don’t’. Subjeknya di sini lebih dari satu karena memakai ‘and’, sehingga plural verb.)

 

22. The committee debate these questions carefully. (Harusnya ‘debates’. Karena ‘the committee’ di sini mengacu pada satu hal, maka singular verb.)

 

23. The committee leads very different lives in private. (Harusnya ‘lead’. Di sini ‘the committee’ mengacu pada para anggotanya sehingga plural verb.)

 

24. You should decide which one of the three choices A, B, or C best answer the question. (Harusnya ‘answers’. Di sini subjeknya adalah ‘one’ dan kata ‘or’ tidak berpengaruh, sehingga singular verb.)

 

25. All of the CDs, even the scratched one, is in this case. (Harusnya ‘are’. Di sini tertulis ‘all of’ yang mengacu pada banyak benda itu, sehingga plural.)

Tugas II Bahasa Indonesia 2 – Resensi (game)

Resensi game: Brave Frontier

Brave Frontier adalah game bergenre RPG (Role Playing Game) yang bisa dimainkan di telpon seluler dengan sistem operasi Android atau iOS (untuk iPhone). Pertama kali diluncurkan oleh perusahaan Alim untuk versi Jepangnya, lalu oleh perusahaan Gumi Asia untuk versi globalnya pada bulan Desember 2013.

Game ini berlatar pada masa medieval, di mana jubah perang dan sihir berperan besar. Dunia yang kita tinggali sedang dalam kekacauan karena perang yang terjadi antara manusia dengan dewa-dewa. Dewa-dewa tidak menyukai apa yang umat manusia perbuat dengan bumi, maka dari itu mereka memutuskan untuk menghukum manusia dengan cara memusnahkannya. Karena kekuatan manusia tak sebanding maka sebelum masa sekarang, banyak terjadi pertumpahan darah. Namun, ada beberapa dewa yang mendukung manusia dan memberi mereka kekuatan khusus untuk menandinginya, sehingga tercapailah masa damai pada zaman sekarang (saat kita memulai game).

Manusia yang diberi kekuatan khusus itu disebut Summoner, yang mempunyai kekuatan khusus dapat memanggil pahlawan dari dunia lain untuk ikut membantu kita mengalahkan kejahatan yang menguasai dunia yang kita tinggali. Pahlawan atau yang biasa disebut unit ini dapat kita panggil dengan gems, yang dapat kita peroleh dengan membeli secara online atau mendapatkannya dengan menyelesaikan misi-misi. Setiap unit memiliki cerita tersendiri tentang mengapa mereka terjun ke medan perang dan dengan kemampuan berbeda-beda pula. Nantinya unit ini dapat berevolusi ke bentuk yang lebih kuat, dengan mengumpulkan evolution unit dan membayar sejumlah zel (mata uang dalam game). Evolusi ini berguna untuk mengalahkan musuh yang semakin kuat dengan bergulirnya cerita semakin jauh.

Untuk melanjutkan cerita kita harus menyelesaikan misi-misi atau babak cerita, dengan melalui pertarungan. Di sinilah kemampuan unik masing-masing unit berfungsi. Untuk mengalahkan musuh tertentu, dibutuhkan kemampuan unit-unit tertentu pula. Inilah kelebihan game ini, sebab unit yang tersedia ratusan dan masing-masing memiliki karakterisasi yang unik. Setiap unit juga memiliki ceritanya sendiri-sendiri. Serta gambar setiap unit yang seperti komik jepang, yang hidup dan mampu kita kendalikan membuat game ini seperti animasi Jepang yang kita sendiri ikut berperan di dalamnya.

Ceritanya juga tidak kalah menarik. Walaupun tema seperti dewa-dewa di budaya Jepang sana sudah tidak asing, namun yang unik adalah di sini kita melawan mereka (justru bukan menyembah mereka). Semakin cerita berlanjut semakin menarik alurnya sebab cerita bahwa dewa-dewa tersebut menyerang manusia, tidak sesimpel itu. Ternyata ada pihak lain yang menghasut dewa-dewa tersebut dan ada beberapa dewa yang memiliki kepentingannya sendiri dalam cerita tersebut. Untuk lebih lanjutnya tentu harus memainkan game ini.

Di sisi negatifnya, meskipun game ini sangat menarik, namun untuk menambah unit-unit yang kita perlukan kita harus memiliki gems. Bila gems yang kita dapatkan secara gratis habis, maka kita harus membelinya. Harga satu gems kurang lebih sama dengan Rp. 8.300,-. Untuk mendapatkan 1 unit kita harus menghabiskan 5 gems. Bisa kita bayangkan berapa uang yang harus kita keluarkan hanya untuk sebuah kesenangan seperti game bukan? Untuk ukuran Indonesia, masih terlalu mahal.

Game ini juga menghabiskan banyak memori di ponsel Anda. Berukuran 700 sampai dengan 800 MB, tidak cocok untuk ponsel dengan kapasitas memori yang sedikit. Dan bila dibandingkan dengan game ponsel lainnya, saat kita memainkan game ini baterai ponsel sangat cepat habis. Maka sudah jelas, game ini dikhususkan untuk ponsel canggih dengan memori besar dan baterai yang tahan lama. Sekian resensi ini dibuat, semoga bermanfaat. Terima kasih 🙂

maxresdefault
Evolusi dari unit
313
Unit bernama “Rashil”
bf_01
Contoh pertarungan

Tugas I Bahasa Indonesia – Liburan

Hadiah untuk Ibu di Bali

Pada awal 2014 saya dan sekeluarga berlibur ke Bali setelah sekian lama kami tidak pernah pergi untuk liburan bersama lagi. Terutama setelah Ayah saya meninggal pada akhir tahun 2012. Dari jauh hari kami sudah mempersiapkan akan bagaimana perjalanan liburan kali ini. Mulai dari penginapan sampai dengan tempat wisata mana kah yang akan kami kunjungi selama di sana.

Betapa beruntungnya kami karena ternyata ada saudara ipar yang mempunyai villa di daerah Uluwatu dan bersedia untuk meminjamkannya, sehingga biaya penginapan yang biasanya memakan sepertiga atau lebih dari seluruh biaya perjalanan bisa dihemat. Sedangkan untuk urusan transportasi dan konsumsi – sayangnya — keluar dari kocek kami sendiri (hehe). Tanggal 20 Februari siang hari dengan pesawat kami berangkat dan sampai di bandara Ngurah Rai saat sore hari. Sebenarnya bertepatan dengan tanggal itu adalah ulang tahun Ibu kami dan liburan ini salah satu hadiah untuk beliau. Dengan mobil sewaan, kami langsung menuju restoran Italia di daerah Seminyak untuk makan malam perayaannya.

Hari berikutnya tanggal 21 Februari, kami sudah memutuskan untuk berkunjung ke Taman Safari Bali & Marine Park yang terletak di daerah Gianyar. Ternyata perjalanan sekitar sejam untuk mencapai tempat itu tidak sia-sia, sebab selain kebersihan tempatnya terjaga, koleksi faunanya termasuk lengkap untuk negara tropis seperti kita ini. Sungguh kesempatan yang tidak boleh dilewatkan bila kita berada di Bali. Sore harinya kami menyempatkan diri jalan-jalan santai di pantai Kuta, juga sekaligus untuk makan malam. Menyaksikan matahari terbenam di pantai Kuta ditemani dengan cuaca yang ramah merupakan pengalaman pertama bagi saya.

Tanggal 22 Februari, dengan niat untuk berenang dan bermain-main, kami mencoba untuk mencicipi pantai lainnya, yakni pantai Pandawa. Sekali lagi kami beruntung sebab pantai ini airnya jernih, termasuk pantai yang bersih, dan tidak terlalu ramai saat pagi itu. Sayangnya, hujan menerpa saat siang tiba sehingga kami memutuskan untuk menyudahi dan berlanjut untuk makan siang. Sore hari kami habiskan dengan berjalan-jalan di mall yang dekat dengan pantai Kuta. Ternyata mall tersebut mempunyai taman di lantai atasnya dan kami sekeluarga sekali lagi menyaksikan matahari terbenam di pantai Kuta. Hanya saja kali ini dari tempat yang lebih spesial, dari ‘taman gantung’.

Esok harinya tanggal 23 Februari, Pantai Dreamland adalah tujuan kami hari itu. Terletak di daerah Pecatu, pantai ini masuk dalam kawasan resort yang sangat luas dan kabarnya milik anak mantan presiden Indonesia. Sayangnya untuk masuk pantai tersebut kami harus membayar biaya yang cukup mahal, jadilah kami menemukan jalan pintas masuk lainnya. Sayangnya, jalan tersebut (yang dialiri muara kecil dari pantai di sampingnya) termasuk kotor dan berbau tak sedap. Setelah masuk, kami menyadari bahwa pantai ini lebih cocok bagi para peselancar sebab ombaknya tinggi. Tujuan kami adalah bermain air dan berenang, sehingga kami memutuskan pindah lokasi ke pantai Pandawa. Akhirnya kami bisa merasa puas bermain-main dengan air dan matahari yang cerah sepanjang hari itu.

Begitulah sekilas dari pengalaman liburan keluarga kami di Bali. Terima kasih

Camera 360

IMG-20140223-WA0011

IMG-20140220-WA0000